MATI

yaaa mungkin judulnya terlalu mengerikan, sadis dan membuat takut. tapi itu memang yg gue mau sampaikan. oke check this
out.

hari itu hari jumat. malam takbiran buat ormas muhammadiah yang mnjadikan hari sabtu 4/10/14 sebagai hari idul adha. Takbir terdengar mengelegar disetiap masjid dan langgar di daerahgue pasca solat mahrib. Hari itu gue lagi males ke masjid. Padahal masjid cuma di depan rumah gue. Gue malah Asik nontom tv (-.+)a
Dan tiba tiba mbak lin(kakak pertama) lari dari luar rumah ke dalem.
"bu 'niko' mbah simah buk. Ibu ken mriko, ken ngeterke turene mbak Ning" mbah simah itu salah satu kluarga gue.  (ya emang satu RT itu kluarga gue -.-,) Beliau juga tetangga gue. Beberapa tahun terakhir beliau sakit2an.  mbak Ning itu menantunya mbah simah
Oke lanjut.
"astagfirullah, saiki?"
MbL "ngih sak niki"
Ibu "kok ngeterke?"
MbL "eh ngancani maksud kulo"
Iya kluarga gue emang diajari hati hati kalo bicara. Apa lagi "Ngeterke"(ngerti maksud gue kan?)

Kami pun panik ganti baju dan lain lain langsung meluncur ke rumahnya mbak ning.
Disana ada mbah toha(sesepuh diRT satu) pak yin(sekertaris kalo ngak salah) mbah pah(temen sepermainan mbah simah) mak hid(istri pak yin) dan dek tia(putri dari pak yin dan mak hid, sekaligus seorang perawat yang baru aja di trima bekerja) yang udah siap bawa stetoskop.
Disini nafas mbah simah udah ngos ngosan. Mbak ning udah terus terusan bisikin istigfar, solawat dan lain lain. Mbah simah tmpak tak merespon badannya lemes. Katanya abis kejang".
Mbah toha bilang "kui tangane wis ra ndrojot meneh, teko tangane di sedekepake sik"
Nafas mbah simah agak tenang.
Kemudian beberapa saat kemudian nafasnya bertambah cepet lagi.
Mbak ning terus membisiki. Namun ttp saja mbah simah tak merespon. Mata mbah simah seakan melihat ke kanan dan kiri.
Mbah pah bilang "kie gek ndelok malaikat"
Gie tambah deg degan. Kepala gue serasa kosong. Badan gue mengigil (oke itu udah biasa) tapi tak ku sangka tiba tiba air mata memenuhi kelopak mata. Pandangan buram. Gue pun tersadar dari bengong.
"Apa ini? Apa gue takut? Apa gue takut berdiri di situ?" gue bertanya dalam hati. Dan akhirnya gue tau. Gue keinget bapa gue. Yaah walau udah 8 tahun lalu meninggal, gue masih ingat betul setiap detiknya hari itu. 6 februari. 1 minggu sebelum ibu ulang tahun. 2 minggu sebelum gue ulang tahun. Dan beberapa minggu lagi panen durian...
Mungkin masalah durian barusan membuat kalian tertawa. Tapi asal kalian tau saja. Pohon durian ini gue dan bapak udah nunggu nunggu buahnya, udah kaya impiam kami Udah bertahun tahun, udah sampe tinggi pohonnya. Tapi masih belum berbuah.
Sekitar 1-2 minggu sebelum bapa meninggal, saat itu bapak terbaring lemas di ranjang. Gue yg kebetulan lagi main main cari ikan di sungai kecil. Tak sengaja liat ada 16 durian yg cukup besar di pohon itu. Melihat itu aku langsung berlari. Ninggalin temen2 yg lagi asik nyari ikan. Masuk rumah dan langsung ke kamarnya bapak sampe gue ngak sadar udah mbangunin bapak yg lagi tifur.
Gw " pak wit duren ipun medal durene. Enten 16 "
Bapa langsung menyipitkan mata, matanya berkaca kaca. "alhamdulilah ya allah alhamdulillah"
mendengar itu gue seneeeng bgt.
Dan setiap harinya di pagi hari selalu pergi ke kebun kami. Ngeliat udah ada yg jatuh apa belum. Dan setiap harinya gue makin gelisah. Tanggal 5 februari bapak gue udah rada baikan, malem itu bapak udah bisa duduk. Trus senyum ke gue ke kakakku yg pertama (pulang karena 5 hari ini bapak sakit parah) dan ke ibu ku tentunya. Beliau tidur cepet hari itu sekitar pukul setengah 9. Itupun dibantu obat tidur yg bapak minta dari pak yin.
Malem itu biasa lah kita mijitin kaki bapak yg pegel gara gara diabetes. (tau kenapa orang diabetes kakinya yg paling tersiksa? Klo gak tau kapan kapan tanya ke gue)
Trus beliau bilang "uwis. Bapak tak turu sik. Wis ngantuk" ini hebat bgt jam setengah sembilan bisa sare. Biasanya jam 2 baru bisa. Itupun gak nyenyak.
Kami biarin bapak tidur. Beberapa kali gue tengok kamarnya dan beliau emang udah tidur. Ada senengnya juga sih beliau udah baikan hari itu. Pagi tiba. gue lihat bapak masih tidur padahal udh jam 5. Ibu gue pun udah tau kalo beliau belum bangun. Trus ibu pesen agar jangan diganggu. Jarang jarang jarang jarang jarang bapak tidurnya senyenyak ini. Jam 6 gue gelisah. Pengennya liat dureeen terus. Aku ke kebun dan lihat gak ada yg jatuh. Kembali ke rumah dan disana gue tambah gelisah. Gue balik lagi dan masih belum ada yg jatuh. Dan gue balik lagi ke rumah ibu gue tau gue gelisah. Ibu pikir gue masuk angin atau sakit badannya. Jadi ibu nyuruh orang buat mijitin kami bertiga. Mumpung bapak belum bangun. Pertama gue gue dipijitin
Dan saat gue selesai gue yakin bapak gue udah bangun karena denger suara batuk. Dan pas mau gantian mbak lin yg dipijit ibu berteriak.
"eh LIN FEB. KIE NGOPO BAPAK KOK NGUYU."
Gue lihat ke kamar bapak dan gue lihat wajah bapak terlihat bersih  dengan mata 1/4 terbuka dan 1tangan berada di antara dada dan perut. Dan gue lihat bapak gue sedang tersenyum kecil ke arah pintu kamar.
Mbk lin memangil tetangga. Ibu syok dan bingung. Aku tampak tak yakin Kupandangi saja bapak aku masuk ke kamar hanya berani menempel di tembok. Mungkinkah?
Dan kemudian banyak orang masuk. Berusaha membangunkan bapak. Diperiksa nadinya. Dan beberapa orang memperiksa.
"Mboten enten?"
"Ngih mpun mboten enten"
Inalillahi...
Ibu yang udah duduk lemah tambah dibuat linglung.
Aku hanya bisa menagis di sudut ruangan.
Kakakku tampak sangat tidak terima. Dia memeluk dan menciumi kaki bapakku. "bapak wungu paak wungu" itu yang terus dia ucapkan.
Yaah masih panjang ceritanya sih.
Tapi kita balik lagi ke masa sekarang.
Saat aku terbangun dari bengong.

Beberapa saat kemudian nafas mbah simah tenang kembali.. Hufft tenang rasanya aku tidak melihat sakarotul maut malam itu. Sholat isya' pun datang. Kali ini gue ke masjid.
Dan pas solat pun aku mikirin bapak. Seperti apakah ekspresi bapak saat malaikat datang. Saat nyawanya di ambil kembali. Tak ada yg menemaninya. :( tapi beliau memang tak ingin ada yg menemani saat sakarotul. Agar pergi dengan tenang. Tanpa rasa ingin tinggal karena di tangisi. Beliau pernah bilang seperti itu ke ibu. Dan ternyata benar terwujud.
tak mau gue ungkit lagi. Sehabis solat gue langsung pulang. Dan pukul 10 mbah simah meninggal.
Alhamdulilla meninggalnya insyaallah tanpa diberi kesulitan.

Jadi intinya tuhan itu maha berkuasa. Jika beliau bilang "MATI" ya tak ada yg bisa hidup.
Pasti pernah dong mikir gimana kematian lo besok. Karena apa lo mati. Dalam kondisi apa. Mereka yg bisa mati diranjang itu sudah sangat untung. Lalu bagaimana dgn mereka yg tewas karena kecelakaan? Bencana? Ditembak? Mati seketika? Mungkin mereka tak sempat mengatakan solawat? Mengatakan laa ilaaha
illallah? Maka tetaplah dijalan tuhan. Jika ingin mati yang hikmat.

Sesi pingin tobat.
Oke see ya :*

LINK DOWNLOAD DIBAWAH INI  Disarankan mendownload lewat PC karena ukuran cukup besar